RSS

Category Archives: Kerja

Antara kurma dan limau mandarin

Di sebuah pejabat di sebuah negeri di sebuah negara di sebuah planet

Minah bertanya “Eh nak bagi ke hadiah kurma pada Lim Tat?”

Tipah menjawab “Eh bagila. Kan dia dah nampak kita edarkan kurma pada semua orang. Apa dia kata nanti. Dia seorang tak dapat. Lagipun mesti dia nak bekas tupperware yang kita guna untuk isi kurma tu “

Atan menyampuk “Ah tak payah bagi lah kat dia. Kalau dia tanya kita jawab ‘ni untuk orang Islam yang berpuasa je. You bukan Islam so tak boleh dapat.”

Tiba-tiba Tipah terfikir:

Bayangkan kalau kau seorang sahaja, satu-satunya orang Melayu yang beragama Islam bekerja di sebuah syarikat yang 100% bangsa Cina, dan pada Tahun Baru Cina kau tengok semua orang dapat limau mandarin. Bila kau bertanya limau untuk kau mana, kawan sekerja bangsa Cina itu menjawab:

“Eh limau ini untuk bangsa Cina yang beragama Buddha saja. You bukan orang Cina so you tak boleh dapat”

Agak-agak apa lah perasaan kita? Kalau tak rasa disiat belati mungkin bagai dihiris sembilu.

Nak bergurau boleh. Berlawaklah apa saja. Tapi selalunya – lawak-lawak rasis, dan menyentuh sensitiviti kaum, bangsa dan agama ini – lawak-lawak sebegitu, memang sangat tak professional dan tak matang.

Dan tak kelakar langsung pun.

Macam mana nak mengajak orang ke agama Islam kalau akhlak Islam kita pun macam entah apa-apa.

#notetomyselftoo

 
Leave a comment

Posted by on June 27, 2014 in Bengong, Kerja, Manusia

 

Kronologi Ogos 2013

Bulan Ogos untuk tahun ini. Macam-macam perkara berlaku. Ini secara kronologi, seringkas mungkin.

1 Ogos 2013

Genap 2 tahun bekerja di Kuala Lumpur. Cepat sungguh masa berlalu. Untuk seseorang yang pernah belajar dan bekerja di tempat yang aman damai tenang sunyi seperti Gambang, Taiping dan Seri Iskandar, sememangnya menetap di KL adalah satu kejutan budaya buat saya.

kuala-lumpur-HDR

Antara yang membuatkan saya agak terkejut masa mula-mula menjejakkan tapak kaki di sini adalah:

  • The traffic jam. Ya Tuhan, unbelieveable. Di Taiping, saya cuma mengambil masa 7 minit untuk ke tempat kerja. Di sini saya perlu bertolak 30 minit / sejam lebih awal.
  • Adalah perkara biasa rupa-rupanya, untuk melihat jalan raya sudah penuh dengan kenderaan seawal 6.30 pagi. Jika di Taiping, kau masih boleh berguling-guling atas jalan pukul 7.00 pagi.
  • Sumpah, saya tak pernah tengok manusia yang begitu gila shopping sepertimana di KL. Seolah2 setiap warganya telah diprogramkan minda untuk menjadi hilang akal ketika musim sales. Saya melihat ini ketika singgah di Jusco untuk membeli sepasang stokin dan….humang aih, manusia ramai tak hengat. Rupa-rupanya hari itu adalah AEON JCard Day. Ouh-kay…Macam itu rupanya.
  • Lelaki dan perempuan boleh duduk serumah dan sesuka hati mengiklankannya di Mudah.My.
  • Kuala Lumpur adalah syurga pusat membeli-belah. Saya agak terkesima melihat besar-besar gedabak dan bersepah shopping complex di sini.
  • Kos sara hidup – tinggi tak ingat. Saya sewa sebuah rumah teres setingkat dengan harga RM150 di Taiping. Tapi jumlah sebanyak itu tak mampu lagi nak bagi kau sebuah bilik kecil di flat sempit.
  • Malam di Kuala Lumpur – heaven. Saya suka pemandangan KLCC waktu malam. Tengok banyak kali pun tak jemu.
  • Mindset MYOB (Mind Your Own Business) yang tinggi di antara warganya. Bersepah2 kereta rosak di tepi jalan, tapi jarang sangatlah tengok orang berhenti dan membantu. (termasuklah saya =P)

Ok, itu saja kejutan budaya saya. Tapi sekarang macam dah lali kot dengan keadaan di sini.

Tempat kerja yang sekarang – awesome. Cuti banyak, kawan-kawan best, boss sempoi, selalu ada makan-makan, flexible hours, ada insuran perubatan, etc etc. Seriously, no complaint at all. I’m happy here. (^_^)

Read the rest of this entry »

 
4 Comments

Posted by on August 28, 2013 in famili, Kerja, Peribadi

 

Cerita fiksi. Tak ada kena mengena dengan yang hidup atau mati. Kalau ada pun, hanya kebetulan sahaja.

i.

Ali, Abu, Ahmad dan Minah berjalan kaki ke gerai mamak berhampiran. Hajat mereka mahu minum petang di sana.

Dalam perjalanan, Abu berbisik pada Minah.

Abu: Minah, wallet aku tertinggal kat ofis la.

Minah: Jadi, apa kena-mengena dengan aku?

Ujar Minah selamba, sambil menonong pergi tanpa rasa bersalah.

ii.

Ali, Abu, Ahmad dan Minah sedang berbual-bual di gerai mamak. Mereka berbual tentang macam-macam perkara, bercakap itu dan ini, bersilih ganti antara roti canai, megi goreng, roti telur, dan teh tarik.

Ali: Kenapa kau tak datang?

Ahmad: Aku bawak wife aku pergi hospital. Medical checkup.

Dan seperti biasa, kalau ada perkataan seperti ‘medical check-up, muntah-muntah, pening kepala’, kaum lelaki akan fikir satu benda sahaja. Tambah-tambah lagi kalau yang mengeluarkan perkataan itu sudah berkahwin.

Ali dan Abu sudah angkat-angkat kening sambil ketawa-ketawa. Minah tunduk sambil sedut air Neslo dengan straw. Dia buat-buat tak faham, dan tiba-tiba jadi sangat berminat dengan Megi Goreng Telur Mata di hadapannya.

Abu: Kau ni pun Ahmad, kot iye pun sabar-sabar la… Anak kau yang sulung baru setahun lebih.

Ali: Entahnya…kurang-kurang bagi la anak kau tu boleh berjalan berlari dulu….

Ahmad sudah malu. Telinga dia merah. Akhirnya dia bersuara,

Ahmad: Aku bawak wife aku medical check-up untuk pergi INTERVIEW lah SYAITOONNNNN!!!!!

Dan ketawa mereka pun berdegar-degar 80 desibel lebih kuat dari biasa, melantun-lantun antara roti canai, megi goreng, roti telur dan teh tarik.

iii.

Minah sedang khusyuk melayari internet di pejabat. Tiba-tiba ketuanya datang dan bertanya “Hah Minah, tengah buat apa tu?”

Minah yang terperanjat spontan berkata “Eh tak buat apa-apa boss.”

Minah lupa, pantang larang tempat kerja, tidak boleh ‘tak buat apa-apa’ di pejabat. Kalau boss tanya, jawablah apa saja asalkan bukan ‘tak buat apa-apa’.

Buat report, research pasal topik tadi, hantar email, buat surat, dan 1001 alasan lain selain ‘tak buat apa-apa’.

Sebab kalau tak, kau akan dicop curi tulang.

Minah terfikir, kalau di tempat kerja lama, mungkin dia sudah dimaki berbaldi-baldi dan disumpah tujuh keturunan.

Mujurlah, ketua Minah seorang yang penyabar.

Dan cool.

Cool macam gula-gula Mentos.

 
2 Comments

Posted by on October 23, 2012 in Kerja, Teman

 

(Updated) Kenapa tak kerja dengan …

(Updated: Wah, sebab ramai rupanya yang se’kapal’ dengan saya, maka saya tambah lagi 2 jawapan yang baru terfikirkan. Jika kamu ada jawapan lain yang lebih kreatif (baca: merapu) boleh letak di bahagian komen. Gracias!)

Kalau kamu pelajar UTP, sila angkat tangan kanan.

Kalau kamu pelajar UTP tetapi tidak bekerja dengan Petronas, sila angkat tangan kiri.

Kalau kamu pelajar UTP tetapi tidak bekerja dengan Petronas, kemudian selalu pulak ditanya orang “Kenapa tak kerja dengan Petronas?”, sila angkat kaki kanan.

Ok, kalau keadaan kamu sekarang sedang angkat 2 tangan dan 1 kaki, maka samalah keadaan kita.

Saya juga selalu sangat berada dalam situasi begitu, sampai kadang-kadang dah tak tau nak jawab apa. 200% manusia yang saya jumpa, selalunya akan bertanya,

“Dulu belajar di mana?”

Kalau saya jawab “UTP” maka akan ditanya soalan tersebut:

“Kenapa tak kerja dengan Petronas?”

Ini satu lagi soalan yang malas betul nak jawab. Selalunya saya jawab “Petronas tak ambil semua student kerja dengan dia. Dia pilih sesetengah orang je…”

Dan selalunya orang yang bertanya akan memandang kau satu macam. Dan mereka mesti tertanya-tanya kenapa kau tak termasuk dalam golongan “sesetengah orang” yang terpilih itu?

Dan kemudian, mesti pelbagai andaian keluar. Kau ni mesti pemalas, tak pandai, pointer cukup makan, suka tidur dalam kuliah, dan sebagainya yang tak melayakkan untuk kau kerja dengan syarikat Fortune 500 itu.

Jadi, selepas saya ditanya lagi soalan yang sama untuk kali ke lapan-puluh-ribu-tujuh-ratus-tiga-puluh-lima-perpuluhan-dua-kalinya, saya pun mula berfikir-fikir jawapan yang boleh diberi supaya saya dah tak akan ditanya lagi.

Jadi, inilah antara jawapan-jawapan yang boleh diguna-pakai dan confirm orang takkan tanya dah.

 KENAPA TAK KERJA DENGAN PETRONAS?

1. Saya ni bodoh. Dahlah bodoh, pemalas pulak. Asyik ponteng kelas je. 5 semester berturut-turut gagal je kerja. Grad pun cukup makan je. Manalah orang macam saya ni layak nak kerja dengan syarikat mega macam tu….isk isk…. *nada sedih sambil pintal-pintal baju dan lap air mata*

2.  APA? PETRONAS SAJA KAH SYARIKAT YANG ADA KAT MALAYSIA NI??!! SAYA PUN BERHAK KERJA KAT TEMPAT LAIN. INI MASA DEPAN SAYA. SAYA ADA HAK MENENTUKAN MASA DEPAN SAYA SENDIRI! *tumbuk meja tanda marah yang berapi-api*

3. I tak minat lah kerja PETRONAS tu….engineer macam I mesti kena pakai coverall kuning dengan safety boot and helmet yang huduh tu. Tak suke la… I nak keje yang boleh pakai kebaya dengan heels je… *terus bukak compact powder dan sapu lipstick*

4. Sebenarnya CEO PETRONAS tu pakcik saya. Tak nak lah nanti orang kata saya masuk kerja situ sebab pakai kabel kuat. Saya lebih suka berdikari tanpa mengharap bantuan orang lain.

5. Apa sangatlah PETRONAS tu…I ni dahlah high maintenance. Setakat starting gaji 4 – 5 ribu, mana cukup nak beli beg Louis Vuitton tiap-tiap bulan…. haih… *pusing mata 180 darjah sambil belai beg LV kesayangan*

6. Kerja kat mana-mana pun sama je. Gaji mahal ke murah ke…itu dunia je semata-mata. Akhirat sana juga yang akan dikira….. *sambil geleng-geleng kepala tanda kesal sikap materialistik manusia*

7. KAU SIBUK TANYA PASAL KERJA AKU APAHAL??? IKUT SUKA AKU LA NAK KERJA MANA PUN! GAJI AKU ADA AMBIK DUIT BAPAK KAU KE?? *jegil-jegil mata sambil tinggi suara tahap KL Gangster. Kalau ada parut di pipi atau fake tattoo di leher adalah satu bonus*

8. Kau tanya aku kenapa tak kerja dengan Petronas?? Kenapa?? Kau tanya aku?? HAHAHAHAHAHA HEEHEEEHEEE HIHIHIHI Kelakar la kau ni!! HAHAHAHAHA HEEEHEEEEHEEE HIIIIIIHIIIIHIIIIIIIHEEEEHEEE HEHEHEHE *teruskan mengilai seperti puntianak. Digalakkan lagi supaya menggelupur di lantai untuk efek yang lebih dramatik lagi menggerunkan*

(Risiko menggunakan kaedah no. 8 adalah, kamu akan mendapat simpati orang yang bertanya. “Kesian… tak dapat kerja Petronas sampai jadi gila…isk isk isk” :P)

Dah. Itu saja yang terfikir setakat ini. Kalau ada saya tambah lagi.

Ok, ini jawapan yang sebenarnya:

“Saya dah apply dulu. Dan rasanya setiap pelajar UTP pernah apply untuk kerja dengan Petronas. Tapi daripada 10,000 tu takkanlah dia nak pilih semua. Lagi satu, mungkin kerana saya tak lepas kriteria atau piawai yang ditetapkan. Lagipun, rezeki kan di tangan Tuhan. Adalah hikmahnya yang ditetapkan kenapa saya dan ramai pelajar UTP lain tak dapat bekerja dengan Petronas.”

Analoginya, kalau kau tak boleh masuk banglo mewah sebab pintu berkunci, bersyukur sajalah dengan rumah teres  yang kau miliki. Sebab sesetengah orang tu tak ada rumah pun, terpaksa tidur bawah jambatan.

Walaupun tak dapat kerja Petronas, saya tetap bersyukur sangat2 kerana sekurang2nya saya ada kerja. Daripada entah berapa ribu siswazah yang menganggur tak ada kerja sampai sekarang, kiranya nasib saya masih baik lagi lah kan?

Lagi satu, jawapan mudah saya “Dah takde rezeki….”. Senang. Habis cerita.

Jika ada yang tertanya-tanya, ini adalah coverall kuning yang wajib dipakai jika mahu bekerja di loji atau pelantar minyak Petronas. Gambar diambil tahun 2007 ketika 8 bulan praktikal di Petronas. But, I have to admit, those were one of the most memorable and wonderful months of my life. 🙂

 
48 Comments

Posted by on May 29, 2012 in Kerja, Sekolah

 

Melaka (16.5-18.5)

Agak-agak, kalau jalan kaki dari Melaka 10 km sehari ke London, berapa tahun boleh sampai?

 
2 Comments

Posted by on May 19, 2012 in Kerja, Pengalaman, Saja Mengada

 

Kenangan bulan Oktober 2009

Kadang-kadang sesuatu nasihat yang hebat itu datang pada saat-saat tak diduga, pada tempat yang bukan biasa, dan daripada orang yang langsung tak disangka-sangka.

Pada bulan Oktober 2009, saya bekerja sambilan di sebuah restoran makanan segera yang popular dengan tagline “I’m Lovin’ It”. Setiap hari, saya akan masuk ke restoran itu, disambut patung badut berambut merah yang tersenyum lebar, mengenakan pakaian uniform belang kuning dan hijau, saya akan melakukan apa sahaja kerja selayaknya seorang ‘crew’. Lap meja, mop lantai, hantar pesanan, goreng fries, dan sebagainya.

Ok, kalau kamu tak pernah kerja di restoran makanan segera, marilah saya beritahu, penatnya memang tak hingat dunia. Dan saya pula, melakukan dua kerja dalam satu masa. Balik kerja pukul 2.30 pagi dan sebelum 8.30 pagi perlu ke pejabat pula melakukan tugas sebagai chemist. Balik pejabat pukul 5.30 petang, terpaksa bergegas pula pukul 6.30 ke restoran. Jadi, saya seperti hidup di dua dunia berbeza. Siang saya di makmal menjalankan ujikaji, dan malam pula saya di restoran melayan pelanggan yang silih berganti.

Jadi, pada satu hari Ahad, dalam huyung-hayang kepenatan di kaunter, saya terlupa polisi utama syarikat.

1. Sentiasa ucap selamat kepada pelanggan anda dengan senyuman semanis 10 kilo gula, tidak kira sepenat mana pun anda.

Ya, ketika itu saya sudah tidak kuasa untuk ucap selamat, kerana rasanya untuk menarik otot bibir supaya tersenyum pun memerlukan kekuatan tahap 10 kuasa kuda. Jadi, polisi utama itu saya abaikan.

Rupa-rupanya saya diperhatikan oleh seorang Brader CL (Crew Leader). Beliau menghampiri saya dan menegur “Sue, cuba greet customer. Muka tu cuba senyum sikit.”

Saya membalas dengan keluhan “Tak larat la bang. Rasa macam nak pengsan.”

Dan tatkala itu, dia menjawab lembut “Sue, cuba tengok Fauzi (salah seorang crew). Abang rasa, kalau dia di tempat Sue sekarang, ada kelebihan yang Sue ada sekarang, mesti dia tak kisah untuk greet customer. Abang rasa kalau dia perlu cakap ‘HAI, SELAMAT DATANG KE MCDONALD’S’ 10 juta kali sehari pun dia sanggup.”

Ya, kawan-kawan, Fauzi adalah seorang yang bisu.

Saat brader CL itu memberi nasihat sebegitu, saya rasa seperti ada satu tukul besi dibaling tepat ke muka. Lantas, membuatkan saya jatuh terduduk dan meraung-raung keinsafan.

Ok, saya tipu.

Tapi sungguh, saya termenung sejenak saat dinasihat sebegitu. Ia telah memberi impak teramat besar pada saya. Ia telah mengubah perspektif saya dalam melihat kehidupan. Ia membuatkan saya rasa seperti mahu tempeleng diri sendiri atas sikap tidak bersyukur yang saya miliki. Ia menyebabkan saya mahu lari terjun ke laut kerana benci dengan sikap sendiri yang suka mengeluh tak henti-henti.

Dan alangkah anehnya, nasihat hebat itu saya terima bukan di dalam suasana sepi dan aman bilik kuliah yang lengkap berhawa dingin, tetapi di tengah bau tengik minyak kentang goreng, di antara bingitnya bunyi mesin yang tidak berhenti ber’beep beep’ dari tadi tanda ayam sudah siap dimasak, di antara Double Cheeseburger dan Big Mac yang silih berganti di atas kaunter dan di tengah seribu satu keriuhan suasana sebuah restoran makanan segera.

Nasihat hebat itu juga bukanlah saya terima dari mulut seorang Professor atau Doktor atau rakan-rakan sepengajian yang bijak-bijak belaka, yang kebanyakannya mengumpul berderet-deret A1 dalam slip periksa mereka, tetapi nasihat itu saya terima daripada seorang abang Crew Leader yang menurutnya, result SPM hanya credit dua subjek sahaja.

Lalu saya terfikir, bahawa kita boleh belajar banyak perkara di universiti, tetapi di tempat lain, di tempat yang tak terfikirkan, seperti di rumah usang, di lorong kecil, di hiruk pikuk pekan, di riuh restoran, adalah tempatnya di mana kita benar-benar belajar erti kemanusiaan dan kehidupan.

Ya, kadang-kadang sesuatu nasihat yang hebat itu datang pada saat-saat tak diduga, pada tempat yang bukan biasa, dan daripada orang yang langsung tak disangka-sangka.

Jadi apa yang ingin saya simpulkan di sini adalah (peringatan untuk diri sendiri):

1. Bersyukurlah kerana kau ada suara dan mampu bercakap. Ucapkanlah salam, selamat, maaf (jika kau melakukan kesilapan), terima kasih (sebagai tanda penghargaan) atau apa-apa sahaja perkataan yang sedap didengar, kepada siapa-siapa sahaja, walaupun orang yang tak dikenali, kerana ia dapat mencipta silaturrahim yang baru, dan mengeratkan silaturrahim yang sedia ada. Dan bersyukurlah sekali lagi  sebab kau ada suara dan mampu berkata-kata.

2. Ya, belajarlah sampai ke universiti. Tuntutlah ilmu sampai ke menara gading. Tapi, dalam masa yang sama sentiasa cari ilmu ‘tidak formal’ yang ada di sekeliling kau, cedoklah apa saja yang kau nampak di sekitar kau, yang boleh mengajar kau erti kemanusiaan dan kehidupan.

3. Jangan ingat apabila kau dah pegang ijazah, bermaksud kau adalah manusia paling bijak di alam semesta. Kau rasa tak layak untuk bergaul dengan orang yang tak lulus periksa. Kau rasa status kau sebagai graduan adalah terlalu ‘mulia’ untuk bekerja sambilan sebagai atendan pam minyak, menjaga kaunter, mencuci pinggan atau mop lantai di restoran. Kau lebih sanggup menganggur di rumah (sementara mencari kerja yang sesuai dengan ijazah kau), goyang kaki, buat muka tak malu menghabiskan beras mak bapak berbulan-bulan, dari menjatuhkan ‘standard’ kerja dengan ‘orang kelas bawahan’. Sebenarnya saya ingin beritahu, bekerja di situ, bercampur dengan manusia dari pelbagai lapisan masyarakat, kau akan dapat lebih banyak pelajaran yang kau tak jumpa pun dalam tembok universiti.

Jadi, ini nasihat pada graduan yang menganggur sebab memilih kerja.

“Kalau kau malu untuk melakukan kerja-kerja sebegitu, kau patut malu dengan mak bapak yang masih terpaksa menyara kau walau kau dah besar panjang kurus tinggi gemuk pendek bermisai berjambang”

“Kalau kau lelaki, ini lebih memalukan. Rasanya tak ada perempuan yang mahu berkahwin dengan lelaki bijak tetapi pemalas dan tak ada kerja. Lebih baiklah lelaki yang tidak ada ijazah tetapi rajin bekerja dengan bersungguh-sungguh menyara keluarga. Akan tetapi, kalau dapat yang sudahlah bijak, rajin dan kacak serta beriman pula, itu adalah satu bonus. ”

Amin…(eh tak pasal-pasal) 😛

 
10 Comments

Posted by on August 22, 2011 in Kerja, Manusia, Pengalaman

 

GPS

Masa tiba di kotaraya minggu lepas, ayah beriya-iya mahu belikan GPS. Katanya, senang. Jalan di KL bersimpang siur boleh buat kau sesat. Ya, saya akui, sekarang ini zaman GPS. Semua orang perlukan GPS. Ia adalah satu gajet yang dicipta untuk memudahkan manusia. Tapi, saya fikir ia juga mendatangkann keburukan. Kebergantungan melampau pada GPS membuatkan kau takkan peka dan langsung tak ingat jalan kalau tak ada benda alah itu. Sama seperti kalkulator yang buat kau makin lembap untuk mencongak dalam kepala.

Jadi, saya tolak tawaran ayah itu. Saya nak cuba tahu jalan di KL secara sendiri-sendiri. Sesat pun tak mengapa kerana ia juga satu proses pembelajaran. Bak kata omputih “Getting lost will make you discover yourself”.

Lagipun, saya dah ada ‘GPS’ sendiri. 🙂

Saya punya ‘GPS’. Kalau hilang, boleh nangis. 😛

Seminggu ulang-alik kerja, masih perlu merujuk ‘GPS’ tersebut. Baru nak pergi kerja, belum pergi entah mana hala lagi. Haih~

 
4 Comments

Posted by on August 10, 2011 in Bebelan saya, Kerja