RSS

Tiger, Tiger, a memoir by Margaux Fragoso

13 Feb

TigerTiger

Membaca Tiger, Tiger, sebuah memoir karya Margaux Fragoso, adalah satu pengalaman emotional roller coaster yang memenatkan. Ia adalah sebuah buku yang disturbing, menyesakkan, dan depressing. Membacanya, saya rasakan emosi seperti sedang berada dalam sebuah roller coaster. Emosi sedih, marah, benci, kasihan, bercampur-baur, turun naik silih-berganti.

Dan pengakhiran buku ini adalah sebuah perasaan anti-klimaks.

Seperti beriya-iya mengikuti siri drama Prison Break selama 4 tahun, dan pada siri terakhir, rupa-rupanya watak Michael Scofield yang kacak lagi tampan itu mati di hujung cerita.

Seperti menonton sesebuah cerita dan akhir sekali, mendapat tahu, cerita itu hanyalah mimpi rupanya.

Sungguh anti-klimaks.

Tiger, Tiger adalah buku yang dibeli ketika Big Bad Wolf Disember lepas, dibaca, dan dikhatamkan selepas 3 hari, dan kini terperuk di dalam beg, tidak disentuh lagi.

Buku ini menceritakan sebuah kisah benar, sebuah memoir penulisnya, Margaux (disebut Margo) Fragoso.

Ketika Margaux berusia 7 tahun, beliau adalah seorang kanak-kanak yang lincah, sukakan ais krim dan bebola getah (tetapi tidak suka yang berwarna merah), menganggap puzzle adalah membosankan, mempunyai seorang ibu yang sakit mental dan seorang ayah yang kaki minum dan suka mendera.

Pada usia 7 tahun, dia bercinta dengan Peter Curran, seorang yang berambut kelabu, mempunyai potongan ‘bowl’ seperti The Beatle, tinggal di sebuah rumah yang penuh dengan binatang peliharaan eksotik seperti iguana dan buaya.

Oh ya, dan kekasih Margaux ini berusia 51 tahun.

Obviously, buku ini adalah tentang seorang pedofilia, dan mangsanya. Dan apa saja tentang pedofilia mengingatkan saya akan buku Lolita, karya kontroversi Vladimir Nabokov. Cuma, buku ini jauh lebih disturbing daripada Lolita.

Apa yang disturbing tentang buku ini adalah – hubungan Margaux dan Peter yang digambarkan dengan begitu grafik dari segi seksualnya membuatkan seolah-olah saya sedang membaca buku ‘lucah lembut’ (soft porn). Tetapi, sekurang-kurangnya saya faham bagaimana seorang pedofilia meyakinkan mangsanya.

Bermula dengan permainan ‘tickling game’ diikuti dengan ‘kissing game’ berlanjutan pula kepada sentuhan di tempat tidak sepatutnya dan berlanjutan ke seks oral dan seterusnya dan seterusnya. Dan Margaux, sebagai kanak-kanak yang sangat dahagakan kasih sayang dan perhatian – lantaran ibu bapanya yang bermasalah – jatuh ke dalam perangkap Peter yang mengatakan “This is something that people in love, like we are, do together”

Buku ini terus menceritakan hubungan ‘cinta’ Margaux dan Peter yang berlanjutan selama 15 tahun dan hanya berakhir apabila Peter membunuh diri dengan terjun ke dalam gaung pada usia 66 tahun.

Apa yang menyedihkan bagi saya, adalah bagaimana Margaux memilih untuk mengakhiri memoirnya.

“So many pictures of me with the rusted watering can, standing barefoot by the green gate. On the hammock, my head against his chest; he twirls my hair in one finger, my expression is lazy. In one picture I had never seen before, Karen and I are in the bathtub and I am washing her hair with a baby shampoo. Winnie-The-Pooh bath toys are bobbing between us. The cameraman is unseen, of course. He makes up words and the music to go with them, he is a-jack-of-all-trades, and handsome.

And he loves us very much”

Ayat terakhir itulah yang amat mengganggu fikiran saya.

“And he loves us very much”

Bagaimana mungkin Margaux menganggap bahawa Peter sangat sayangkan dirinya?

Cinta bukanlah justifikasi untuk apa saja yang telah dilakukan Peter kepada dirinya. Menyuruh seorang kanak-kanak melakukan seks oral bukan cinta. Mengajar kanak-kanak menonton video lucah bukan cinta. Mencabul kanak-kanak, yang tidak tahu apa-apa tentang seks, juga sama sekali bukan cinta.

Apa saja perlakuan Peter kepadanya, bukanlah sebuah cinta. Tetapi adalah nafsu semata-mata. Datang dari seorang manusia yang sedang sakit tenat jiwanya.

Mungkin, Margaux masih belum menerima kenyataan bahawa dia adalah mangsa kepada seorang pedofilia. Mungkin ini adalah satu kes klasik Stockholm Syndrom. Mungkin, instead of berdendam dan membenci, Margaux memilih untuk memaafkan dan mencintai.

Mungkin, seperti apa yang ditulisnya sendiri:

“Spending time with a paedophile can be like a drug high. And when it is over, for people who have been through this, it is like coming off of heroin, and for years, they can’t stop chasing the ghost of how it felt”

Dan ternyata, Margaux masih belum benar-benar bebas daripada ‘heroin’nya.

Tidak ada bintang untuk buku ini. Although it is very well written, but it is disturbing to the core.

Ini adalah buku yang saya beli dan baca dan habiskan selepas 3 hari. Dan akan saya simpan di adalam rak, dan mungkin, tidak akan dibaca lagi.

p.s: Mungkin saya perlu beralih daripada membaca buku genre berat dan depressing seperti ini kepada buku-buku yang lebih ringan seperti chick lit misalnya. I will read some Sophie Kinsella’s for a start. Oklah, nak pegi baca gosip artis kat Beautifulnara.😛

 
1 Comment

Posted by on February 13, 2013 in Buku

 

One response to “Tiger, Tiger, a memoir by Margaux Fragoso

  1. LuqmanM

    February 13, 2013 at 12:23 pm

    Hmm… Good spoiler. Terus x jadi nak baca buku ni. Haha…

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: