RSS

Tentang Adam, sepotong mozek dalam hidup saya (II)

02 Aug

Lalu, apabila saya bertemu Adam (bukan nama sebenar) beberapa tahun lepas, saya ternanti-nanti impak bagaimanakah yang akan beliau beri dalam hidup saya. Adakah beliau juga hanya akan datang dan pergi tanpa meninggalkan sekelumit jejak pun di dalam hidup saya?

Rupa-rupanya, Adam adalah antara manusia yang sangat, sangat banyak mengajar saya tentang hidup.

Salah satunya adalah peristiwa ini yang berlaku awal tahun lalu.

Satu hari, ketika sedang makan di sebuah gerai, dia berkata,

“Sue, kau nampak orang tua peminta sedekah yang duduk sebelah farmasi tu?”

Saya menoleh, melihat orang tua itu, yang kelihatannya tiada cacat anggota, cuma wajahnya kusut masai serabut serabai, dan seketul cawan plastik diletakkan di sebelahnya.

“Aku bagi duit dekat dia hari itu. Tiba-tiba dia bawak keluar rokok, dan selamba hisap rokok. Lalu aku terfikir, “kalau dia boleh beli sekotak rokok harga RM10, entah-entah duit aku bagi ni pun dia guna untuk beli benda tak berfaedah tu.” Terus habis hilang rasa ikhlas aku nak bersedekah dekat dia tadi.”

Ujar Adam, dengan muka sedikit kesal.

Saya terdiam. Lantas, saya bersuara dan menasihati beliau, kerana sudut perspektif saya dalam hal bersedekah adalah sangat bertentangan dengannya.

Jika dia melihat bersedekah itu adalah untuk kebaikan si peminta sedekah, saya pula berpendapat, bersedekah itu juga adalah untuk DIRI SAYA sendiri.

Ya, saya memang mahu meringankan beban si peminta sedekah, tapi dalam masa yang sama, saya tidak peduli duit saya itu digunakan untuk apa, kerana saya juga mendapat faedah dari memberi sedekah kepada orang lain.

Ini kerana, dengan menderma dan bersedekah, saya harap ia dapat juga menyucikan harta saya dari perkara-perkara haram dan syubhah.

Bukan semua harta saya adalah halal. Bukan setiap sen gaji yang saya dapat setiap bulan itu, layak untuk saya.

Dalam 8 jam saya bekerja, entah berapa jam yang saya gunakan untuk urusan peribadi yang tidak ada kena-mengena dengan kerja, malah kadang-kadang langsung tak berfaedah pun seperti melayari internet, bermain games, membaca blog atau melawat laman sosial?

Dalam setahun saya bekerja, entah berapa hari saya membuat muka berkerut-kerut di depan doktor “Saya sakit perut doktor” atau “Saya sakit kepala doktor”, dan diberi ubat, dan mendapat MC sambil menjerit girang dalam hati “Yeayyyyy!!!!”, dan terus balik ke rumah untuk tidur, dan petang  kemudiannya bangun pula untuk membeli belah pula dengan sesuka hati.

Pendek kata, ada bahagian gaji yang saya terima setiap bulan itu ‘haram’ untuk saya.

Kerana saya bermain games waktu pejabat.

Kerana saya mem’beli’ mc jika malas datang kerja.

Ya, ini benda yang saya buat, dan saya tidak bangga dengannya.

Itu belum dikira lagi urusan kewangan yang syubhah dan haram, seperti menggunakan bank konvensional dan jual beli kereta yang mengamalkan bunga dan riba.

Oleh kerana itulah, saya harap, dengan bersedekah atau menderma, saya dapat menyucikan sedikit harta-harta saya dari palitan kotor dosa, bunga dan riba. Bagi saya, bersedekah itu bukan saja dapat membersihkan jiwa, melepaskan hati dari dibelenggu kemewahan dunia, tapi ia juga dapat menyucikan harta yang kita ada.

Konsep inilah yang saya terangkan kepada Adam, dan nampaknya dia boleh terima. Saya harap sebagai salah satu mozek di dalam hidupnya, saya dapat memberi sedikit impak kepada cara dia melihat urusan menderma dan bersedekah.

 

 

 

 
Leave a comment

Posted by on August 2, 2012 in Manusia, Nostalgia, Pengalaman

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: