RSS

tiga titik

23 Jul

1. Baru dapat tahu penulis buku “The 7 Habits of Highly Motivated People” dan motivator terkenal Stephen Covey sudah meninggal dunia beberapa minggu lalu.

2. Baru tahu juga, di Aurora, Colorado ada mass shooting dalam panggung wayang. Jumaat lepas. Masa filem Batman. 12 orang meninggal. 51 lebih cedera. Penembaknya adalah seorang pemuda berusia 24 tahun yang sedang belajar Neuroscience peringkat phD.

3. Sebenarnya kau takkan tahu apa yang ada dalam minda orang lain sampai mereka boleh membunuh sesuka hati.

4. Ternyata, mempunyai phD atau minda yang bijak bestari bukanlah penjamin kau adalah stabil dari segi mentaliti. Minda dan mental – dua benda yang tak sama rupanya.

5. Pembunuhan dan penyembelihan di Syria juga adalah sesuatu yang sangat disturbing. Sampai tak tahu nak cakap apa dah.

6. Membaca buku Veronica Decides to Die karya Paulo Coelho membuatkan saya terfikir – hidup yang monotonous adalah sesuatu yang menakutkan. Sampai ada yang sanggup mati dari menjalani hidup sebegitu.

7. Walaupun saya tak setuju dengan Veronica, tapi sekurang-kurangnya saya faham apa yang dia rasa.

8. Psikiatri adalah satu profesion yang sama seperti doktor gigi. Orang takkan pergi kalau tak terdesak. Tak ada orang yang suka mengadap pakar psikiatri. Sebab tak ada siapa yang nak mengaku dia ada masalah jiwa atau sakit jiwa atau dalam erti kata mudah – gila.

9. Apabila ada manusia yang mengatakan “Ah, psikiatri itu pun sebenarnya orang gila”, Ia membuatkan saya teringin nak belajar psikologi. Tentu, saya juga akan disangka gila.

10. Tapi, sebelum itu banyak benda lagi nak belajar sebenarnya.

Belajar tukar tayar kereta, menunggang motosikal, berenang, menjahit (walau sebiji butang baju), buat kek, bahasa Jepun, seni pertahanan diri (apa-apa saja), belajar main snooker, bowling, dan banyak lagi.

11. Kadang-kadang, manusia terlampau mencari apa erti hidup sampai manusia sendiri lupa untuk benar-benar hidup.

12. Rest In Peace (pada semua jiwa-jiwa yang terkorban) Mereka ini tak berdosa sekelumit pun pada si pembunuh.

13. Dosa mereka hanyalah kerana bersifat idealistik untuk pergi ke panggung wayang dan menonton filem paling dinanti-nanti abad ini, dan menganggap mereka akan hidup lepas 2 jam 40 minit di dalamnya tanpa menyangka akan ada pembunuh gila yang menembak mereka sesuka hati.

14. Apa pula dosa kanak-kanak di Syria? Hanya kerana mereka lahir di Syria – pada waktu yang salah di tempat yang salah.

15. Rest In Peace.

 
Leave a comment

Posted by on July 23, 2012 in Dunia, jiwa kacau, Manusia

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: