RSS

Perkara ini tiba-tiba datang menjengah fikiran ketika sedang sibuk menaip prosedur untuk menjalankan eksperimen mengira peratus Magnesium dan ya, saya memang sengaja letak tajuk panjang begini. =P

12 Oct

 

Di dalam surah an-Nur ayat 26, Allah SWT berfirman maksudnya,

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).

Selalu kan kita dengar orang berkata, “Perempuan baik adalah untuk lelaki yang baik dan perempuan jahat adalah untuk lelaki jahat.”

Frasa itu sering membuat saya tertanya-tanya:

“Perempuan yang bagaimanakah saya ini?”

Nak dikatakan ‘perempuan baik’, tidaklah baik mana malah dosa bertimbun-timbun terpikul di bahu.

Nak dikatakan ‘perempuan jahat’, tidaklah pula jahat terlampau hingga sifar langsung rasa malu atau hingga menjaja tubuh ke sana sini atas tuntutan  nafsu.

Jadi, yang sebenarnya “Perempuan yang bagaimanakah saya ini?”

Jika saya klasifikasikan diri sebagai perempuan yang “tidaklah baik mana tetapi tidaklah jahat sangat”, adakah itu bermakna saya juga akan mendapat lelaki yang “tidaklah baik mana tetapi tidaklah jahat sangat” juga? Mampukah lelaki yang imannya turun naik bak ombak di pantai menjadi imam saya, menjadi nakhoda memimpin bahtera rumah tangga?

Eh, kenapa tiba-tiba saya terfikir soal berumah bertangga pulak nih?

Aisshhh!!! 

 
4 Comments

Posted by on October 12, 2009 in Peribadi, Refleksi, Saja Mengada

 

4 responses to “Perkara ini tiba-tiba datang menjengah fikiran ketika sedang sibuk menaip prosedur untuk menjalankan eksperimen mengira peratus Magnesium dan ya, saya memang sengaja letak tajuk panjang begini. =P

  1. CAHAYA MATA

    October 14, 2009 at 4:41 pm

    apa yang baik pada kita belum tentu baik di mata ALLAH..begitu juga sebaliknya.. ALLAH sahaja yg maha tahu siapa yg sebenarnya baik utk kita…

    kalau “si dia” tak dijadikan utk memimpin kita, mungkin kita yg dilahirkan utk menjadi pendamping dia..dan membentuk dia menjadi pemimpin yg baik.. aaamin…🙂

     
  2. syitah

    October 20, 2009 at 8:50 pm

    salam.

    saya pernah terfikir macam anda.
    saya harapakan dan doakan lelaki yang beriman untuk menjadi
    imam saya kelak. tapi, saya ragu-ragu adakah saya cukup baik
    untuk mendapat lelaki serpeti itu.

    persolan ini dijawab oleh seroang penulis karya-karya Islami, Fatimah Syarha ketika dia berkunjung ke kolej saya.

    Menurut beliau, masa masih ada untuk kita berubah dan bertaubat memohon ampun dari Allah swt.
    gunakanlah masa yang ada sebaik mungkin.
    Sesungguhnya Allah itu maha pengampun.
    Beliau kata lagi, solehahkanlah diri dalam masa yang ada ini.
    InsyaAllah yang solehah jugalah jodoh kita.

    sis.
    saya pun dah terfikir pasal kahwin ni
    dan ramai lagi kawan2 yang lain mcam tu juga. =)

     
  3. syitah

    October 20, 2009 at 9:05 pm

    sis.
    izinkan saya link blog sis
    di blog sy. =)

     
  4. hazwan

    November 3, 2009 at 9:34 pm

    i like your lines
    especially the last one
    eh no no
    the 2nd last one

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: