RSS

Norman Cousins kata “Kematian bukanlah kehilangan paling besar dalam hidup. Kehilangan paling besar adalah apa yang sudah mati di dalam diri anda ketika anda masih hidup”

11 May

 

Menonton Departures, filem dari Jepun yang memenangi Anugerah Academy untuk Filem Asing Terbaik itu membuatkan saya tertanya-tanya.

“Bagaimanakah perasaannya melakukan pekerjaan yang memerlukan orang lain mati atau sakit terlebih dahulu?”

“Make living from the dead?”

“Mencari rezeki dengan kematian orang lain?”

Seperti penggali kubur misalnya. Atau penjual keranda. Jika tidak ada orang meninggal, terputuslah sumber rezeki mereka. Bagaimana pula dengan isteri di rumah? Atau mulut-mulut kecil yang kelaparan? Mereka itu perlu dijaga dan diberi makan juga.

Saya teringat cerpen ‘Longnya Laku’ karya Baharuddin Kahar. Yang telah saya baca sejak usia 8 tahun dan masih hingga kini tidak pernah jemu membacanya berulang-ulang kali.

Antara isinya:

Mengikut perkiraannya sebagai penjual long, memang dia akan memperolehi dua atau tiga ribu ringgit jika dapat menjual long untuk orang tua itu. Ini berdasarkan kedudukan dan nilai. Orang tua itu orang penting, terkenal dan kaya raya. Tentulah saudara-maranya akan membelikan long yang berlipat ganda mahal tanpa banyak tawar menawar.

Dia sudah arif benar dengan ini.

Tetapi sampai kini, orang tua itu masih belum juga mati. Dia sudah cukup sengsara menunggu.

Di manakah silapnya? Di mana?

Mengapa sialnya? Salahkah aku mengharapkan orang tua itu mati? Salahkah?

Ya, Leong di dalam cerita ini adalah seorang penjual long atau keranda. Dia memerlukan wang untuk merawat anaknya yang sedang sakit. Chau Yang, kanak-kanak kecil itu sedang menderita sejenis penyakit tulang dan perlu dibawa ke Taiwan untuk pembedahan.

Dan duit untuk ke Taiwan itu hanya dapat diperolehi dengan kematian orang tua itu. Yang terkenal, kaya-raya dan merupakan orang penting dalam masyarakatnya.

Jadi, disebabkan status tinggi yang dimiliki orang tua itu, saban hari Leong berdoa supaya orang tua itu, yang sedang terlantar sakit supaya cepat-cepat mati. Lantas, duit dari menjual keranda orang tua itu bolehlah digunakan untuk merawat anaknya.

Cerpen itu bagi saya menarik. Dan hakikat bahawa penulisnya seorang Melayu yang menulis tentang kaum Cina membuat cerpen itu lebih2 menarik lagi.

Cuma kesudahannya agak menyedihkan.😦

Ah, mungkin itulah putaran hidup. Yang pergi tetap akan pergi. Yang hidup perlulah terus hidup. Dan ironinya, dalam kes ini, yang mati itu lah yang telah  memberi ‘nafas’ pada yang hidup.

Living is about survival. Walaupun dalam survival itu, kita terpaksa mengharapkan orang lain mati supaya tidak terputus sumber rezeki dalam mencari sesuap nasi. Maka, terpaksa saja lah.

Memang. Sedikit kejam bunyinya.

Tetapi, itulah lumrah.

Ouh ya. Sila lah tonton Departures. Rugi jika anda tidak menontonnya. Macam hilang satu nikmat dunia.😛

 
7 Comments

Posted by on May 11, 2009 in Buku, Filem, Refleksi

 

7 responses to “Norman Cousins kata “Kematian bukanlah kehilangan paling besar dalam hidup. Kehilangan paling besar adalah apa yang sudah mati di dalam diri anda ketika anda masih hidup”

  1. kak Lily

    May 12, 2009 at 10:25 am

    Yes, kak Lily pun masih teringat cerpen tu.

     
    • sUe

      May 12, 2009 at 10:55 pm

      wah kak Lily pun baca jugak?
      best kan? best kan?
      cerpen tu dlm antologi Suatu Subuh yang Bening.
      sampai sekarang buku itu adalah antara buku kesayangan saya..
      sbb cerpen2 dalam itu bagus2 belaka…🙂

       
  2. CAHAYA MATA

    May 12, 2009 at 10:34 am

    satu :
    sejak SAYA “kenal” cik sue dlm dunia maya ni, SAYA rasa cik sue seorang yg kuat membaca.. dan apa yg cik sue baca itu sangat tinggi nilai ilmunya.. SAYA jadi bertuah dapat “kenal” cik sue di sini..

    dua :
    SAYA juga kadang2 tersasul mendoakan agar bos cepat2 tua dan cepat bersara..supaya SAYA tak perlu mengadap mukanya lagi.. dan peluang kenaikan pangkat akan menjadi lebih cerah..hahahaha..!! kejam kah SAYA..?

    tiga :
    berkongsi apa yang kita baca atau apa yang kita tonton adalah satu pelajaran baru bagi SAYA.. mengulas tentang sesuatu hasil karya juga adalah sesuatu yg sangat mencabar utk SAYA.. tp SAYA kira di sini, cik sue melakukan tugas itu dgn sangat baik..

    pantas menjadikan blog cik sue sangat-sangat-sangat menarik..!! (~,^)

     
    • sUe

      May 12, 2009 at 11:00 pm

      err..cik cahaya,
      pujian itu terlalu melangit utk manusia biasa yg serba kekurangan seperti saya…huhu..
      apa-apa pun terima kasih yah?

      haha…mendoakan bos cepat bersara itu perkara biasa..terutama kalau bos itu ‘kijam’ orgnya..mak saya juga begitu..slalu harap pengetuanya cepat2 pencen..huhu..

      saya tengok awk selalu saja ulas filem2 yg awk dah tonton. dan semua ulasan awk tu pun berguna utk saya. sekurang2nya saya tahu lah filem apa yang best utk ditonton..

      huhu..terima kasih atas pujian awk…
      nanti saya belanja ais kacang yer?
      hehehe😉

       
  3. amirahsyuhada

    May 13, 2009 at 10:45 pm

    rasanya saya pun pernah baca cerpen tu, aduh lama benar saya tak membaca buku melayu, sebab asyik nak membaiki bahasa inggeris yang sekarang terpaksa dihadam sebab itulah yang saya kerjakan setiap hari.

    Tapi awak memang bagus menulis tentang buku dan filem, awak terus berjaya membuat saya mendownload filem itu, tanpa baca sipnopsis, tak sedap jaga tau..haha

     
  4. amirahsyuhada

    May 14, 2009 at 11:11 pm

    best sungguh citer Okuribitu!!! Mekasih Sue.

     
    • sUe

      May 18, 2009 at 7:16 pm

      Sama-sama! Glad you like it!😉

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: