RSS

Ada sebab ia dipanggil “dunia tanpa sempadan”…

19 Oct

Saya ingin tanya, kamu pernah letak gambar boyfriend atau girlfriend dalam Friendster? Specifically lagi, kamu pernah letak gambar sedang berpeluk, bercium, bergomol atau bergolek dengan bf/gf dalam Friendster? Kamu tahu kan kawan-kawan kamu tengok gambar-gambar kamu? Kamu tahu kan strangers dari seantero dunia tengok gambar-gambar kamu? Tapi, kamu tak kisah sebab kamu rasa itu hak asasi kamu sebagai seorang manusia yang punya perasaan dan nafsu. Itu laman peribadi kamu. Ikut suka kamu lah nak letak gambar tungging terbalik macam mana pun.

Tapi, berani tak kamu pergi pada mak ayah kamu dan bagi link Friendster dan suruh diorang tengok page Friendster kamu? Tergamak tak kamu nak cakap pada diorang “Mak, Ayah, tengok la Friendster saya. Comel kan saya dengan Honey saya?” Ada berani ?

Sama juga lah dengan blog. Blog adalah hak peribadi seseorang. Dengan menulis blog, dia sebenarnya mendedahkan dirinya untuk di’telanjang’kan oleh orang lain. Untuk dihakimi oleh orang lain. Tapi, selalunya bloggers tidak peduli. Ini hak peribadi. Mereka menulis dari hati. Mereka menulis untuk berkongsi. Peduli apa dengan apa yang orang lain kata. Kalau suka, sila lah baca. Kalau tak suka, klik butang ‘X’ di atas belah kanan dan silalah keluar. Meminjam kata En May “Datang kamu tak diundang, pergi kamu juga tak dihalang…”

Dulu, ada student2 uni saya yang tersesat masuk blog ini lepas diorang Google pasal Moven Peak. Lepas itu jadi kecoh sekejap sebab saya letak gambar seorang sahabat yang juga chatter terkenal di MiRC. Kemudian, saya dapat tahu mereka sebar-sebar kan dan letak link di channel tentang blog ini. Mula-mula rasa semacam la jugak. Kenapa disensasikan sampai macam itu? Tapi, lepas seorang sahabat yang juga blogger nasihat “Itu tujuan kamu berblogging kan? Untuk dibaca oleh orang lain? ” Jadi saya pun buat tak tahu saja lah. Lagipun saya tak kenal mereka. Jadi, tidak lah saya rasa segan sangat.

Tapi, tadi ada satu referral yang buat saya sedikit terganggu. Datang dari laman web Tranungkite. Apparently, ada manusia yang letak link ke blog saya. Tentang satu post saya dulu pasal nama-nama pelik. Saya tak marah cuma sedikit terganggu dan kurang selesa.

Kenapa? Kerana AYAH saya adalah forumner tegar laman web itu. Dia adalah antara penyumbang utama artikel dan juga forumnis yang aktif dalam Tranungkite. Jadi, boleh bayang kan lah kenapa saya rasa sungguh tidak selesa?

Dalam blog saya, saya tulis tentang semua benda. Apa yang saya mahu tulis, saya tulis. Saya bercerita tentang hidup. Tentang manusia. Tentang kenangan cinta pertama. Tentang putus cinta. Tentang crush bodoh pada manusia kacak. Tentang masalah FYP saya. Tentang macam-macam. Dan percayalah, semua cerita-cerita ini bukan sesuatu yang saya mahu ayah tahu.

Biarlah ayah cuma tahu sisi-sisi baik saya saja. Biarlah dia kenal saya sebagai anak yang bebas dari sebarang masalah, baik dalam aspek cinta, teman-teman atau pelajaran. Ya, kadang-kadang untuk menjaga hati ibu bapa, hipokrit sebagai anak itu perlu. Jadi, kalau ayah saya baca blog ini, saya akan rasa sungguh-sungguh malu. Sebab kalau boleh, saya tak suka ada ahli keluarga yang baca.

Seperti mana mereka-mereka yang letak gambar beraksi manja dengan teman lelaki dan tak kisah orang lain tengok kecuali mak ayah mereka, begitu lah juga saya. Saya tak kisah siapa saja yang baca tapi jangan sekali-kali mak atau ayah saya. Terutama AYAH saya. Kalau kamu anak perempuan, kamu akan faham sebab apa. Malu dengan ayah, rasa dia lain sikit berbanding malu dengan mak. Ah, benda begini susah sikit nak cerita. Kamu kena sendiri rasa baru lah kamu tahu bagaimana.

Oleh itu, maudu’ asal saya menulis entri panjang berjela ini ialah ingin meminta jasa baik saudara Ibnuhasan supaya tolong alihkan link blog saya dalam post nya di forum. Saya dah cuba nak hantar private message pada dia tapi tak boleh sebab saya bukan ahli. Sebab itu saya buat entri ini.

Jasa baik saudara sangat-sangat saya hargai. Terima kasih.

Updated: Terima kasih kepada saudara Ibnuhasan yang telah buangkan link saya dalam postnya. Dan saya baru dapat tahu, ayah saya cuma aktif bahagian politik dan agama saja. Topik borak-borak kosong dia tak ambil tahu. Whew~ B-)

 
2 Comments

Posted by on October 19, 2008 in Peribadi

 

2 responses to “Ada sebab ia dipanggil “dunia tanpa sempadan”…

  1. kel@mbu

    October 19, 2008 at 2:50 am

    ingat lagi. dulu blog mmg ruang peribadi. sesama blogger cuma knal secara maya saja.
    tapi zaman berubah. blogger sudah jd mcm selebriti jugak. kdg2 entri yang tertulis terlepas dan dpt dikesan oleh seseorg yg rapat yg tetiba rasa nk google nama kita atau termasuk ke link entri blog kita..

    tapi, sya dh tak peduli dah. privasi atau tidak, itu dah tak pnting. kalau entri privasi mgkin boleh ditulis separa fiksi dan penuh metafora. terpulang. hehe. [pjg lak komen..]

    slmt berblog! yeeha!!

     
  2. sUe

    October 19, 2008 at 5:47 pm

    yah, saya rasa itu solution terbaik.
    penceritaan secara metafora atau separa fiksi.
    tapi, masalahnya saya tidak sebijak en kelambu dalam mencipta metafora…
    nanti saya maksudkan lain, orang ingat lain pulak…huhu:mrgreen:

    selamat berblog juga pada kamu!

    p/s: itulah, bila ada orang yang rapat baca blog kita, rasa lain macam kan?
    tapi, harap-harap jangan lah ibu bapa saya… =S

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: