RSS

The Glass Castle.

11 Sep

       

Jika seseorang berniat untuk menulis autobiografi atau memoir tentang dirinya, ini menunjukkan dia yakin kisah hidupnya menarik dan unik untuk dikongsi. Jika seseorang yang punya kisah hidup biasa-biasa saja, yang putaran hidupnya sangat normal, statik dan monotonous ( belajar-belajar-belajar-bekerja-berkahwin-tua-mati), tak perlulah menulis memoir kerana mungkin susah untuk dijual. Kerana tidak ada siapa mahu membaca kisah hidup yang sangat normal macam orang lain juga.

Kerana itulah apabila manusia bernama Jeannette Walls mengambil keputusan untuk menulis memoir tentang kisah hidupnya, maksudnya dia yakin kenangan kisah silamya adalah lain dari yang lain. Dan sungguh, kisah hidupnya memang satu dalam sejuta… tidak…sebillion!

Sebetulnya saya sudah khatam buku ini lebih sebulan yang lalu. Tapi, saya mengulang-ulang membacanya kerana buku ini terlalu menarik untuk dilupakan begitu saja. Ia berkisar tentang hidup penulis dan keluarganya yang ‘dysfunctional but uniquely vibrant’.

Apabila ibu bapa yang sepatutnya menjadi pelindung gagal menjalankan fungsi itu dengan baik, apa yang perlu dilakukan oleh anak-anak ini? Ya, hidup berdikari dan menjadi pelindung pada diri sendiri. Si ayah dalam cerita ini, Rex Walls adalah seorang yang bijak tetapi malang, juga adalah kaki botol. Si ibu, Rose Mary pula tidak punya rasa tanggungjawab kepada anak-anak dan membiarkan saja mereka dengan hidup mereka.

Saya lebih tertarik pada sang ibu yang terlalu berfikiran positif dalam SEMUA hal. Jika anak-anaknya cedera, dia akan katakan itu adalah cabaran untuk menjadikan mereka lebih berani. Jika anak-anaknya dibuli, dia akan menyuruh mereka melihat sisi baik si pembuli. Jika anak-anaknya kelaparan, dia akan menasihati supaya melihat orang lain di Afrika yang lebih teruk lagi. Walaupun dia sendiri secara sembunyi2 memakan di bawah selimut tanpa pengetahuan anak-anaknya. Pelik kan?

Walau sesukar mana pun keadaan, teruskan berjuang dan berjuang untuk keluar dari kehidupan sukar itu. Mungkin ini lah mesej yang ingin disampaikan oleh Jeannette. Dan saya lihat, memang kebanyakan manusia-manusia yang berjaya datang dari latar belakang yang sukar.  ‘Sense of survival’ itu yang membuatkan mereka mahu terus berjuang dan berjuang. Mereka terpaksa. Malah sudah terdesak untuk keluar dari hidup yang bagai neraka itu. Determination and desperation – these are the core elements to survive and succeed. (quoting: Saudara Najmil Faiz)

Enough said, this book is so motivating as well as captivating! Two thumbs up!

More on The Glass Castle: di sini

 

 
2 Comments

Posted by on September 11, 2008 in Buku

 

2 responses to “The Glass Castle.

  1. pjoe

    September 11, 2008 at 3:38 pm

    owh
    penulis perempuan
    patut la bapak dia asshole
    hehe

     
  2. sUe

    September 12, 2008 at 5:40 am

    huh?
    ada gender issue ke di sini?
    saya rasa kalau penulis dia lelaki
    bapak dia tetap asshole
    dan emak dia tetap pelik macam tu jugak.

    p/s: actually ayah dia tak lah teruk mana…cuma alkoholik. Selain dari itu, sebenarnya dia masih sangat sayangkan anak-anaknya.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: